Tuesday, February 2, 2010

Ho'oponopono

Kurang-lebih satu tahun lalu, saya mengikuti sebuah retreat meditasi di mana instrukturnya adalah sahabat saya sendiri. Dalam sesi pembuka dari retreat yang berlangsung selama empat hari itu, ia mengajak seluruh peserta melakukan Ho’oponopono, sebuah teknik penyembuhan berbasis meditasi yang berasal dari Hawaii.

Ho’oponopono terdiri dari empat kalimat singkat “I’m sorry”, “Please forgive me”, “I love you”, dan “Thank you” yang diucapkan secara berurutan sambil menyadari masalah yang sedang dihadapi. Setiap peserta bebas mengucapkan apa pun yang menjadi ganjalan batinnya dan mengakhiri curhat singkat itu dengan empat kalimat tadi.

Bukan hal mudah bagi saya untuk melakukan teknik sederhana itu. Saya sedang menjalani proses penyembuhan dari perpisahan yang saya alami berbulan-bulan sebelumnya—perpisahan menyakitkan yang diiringi banyak air mata dan membuat saya menangis hampir setiap hari. Saya kecewa. Saya marah. Saya terluka. Saya menyalahkan. Dan kini saya harus mengucapkan “I’m sorry, please forgive me...”? Tidak bisa.

Saya bergumul selama sesi berlangsung. Beberapa minggu setelah retreat, dalam pertemuan pribadi dengan sahabat saya, saya berkata terus terang, “Saya tidak sanggup berkata 'I’m sorry' dan 'Please forgive me' dengan tulus karena apa yang terjadi bukan kesalahan saya. Sayalah yang terluka. Sayalah yang menjadi korban. Saya bahkan belum bisa memaafkannya, bagaimana mungkin saya harus minta maaf kepadanya?”

Sahabat saya menjawab dengan tenang, “Ho’oponopono tidak ada hubungannya dengan orang yang menyakiti kamu. Kamu tidak sedang meminta maaf kepadanya. Teknik ini baru akan berhasil ketika dilakukan dengan penuh kesadaran bahwa kita memiliki andil dalam setiap penderitaan kita.”

Saya menatapnya dengan tidak percaya. Bagaimana mungkin saya memiliki andil dalam penderitaan saya sendiri—atau dengan kata lain, saya turut bertanggungjawab atas penderitaan ini? Jelas-jelas bukan saya yang salah. Jelas-jelas saya disakiti. Jelas-jelas sayalah korbannya. Konsep itu sama sekali tidak masuk akal.

Butuh satu tahun bagi saya untuk bisa betul-betul memahami esensi dari pernyataan tersebut.

Butuh satu tahun bagi saya untuk bisa menyadari bahwa orang lain memang tidak bisa membuat saya menderita. Harapan dan ketakutan sayalah yang membuat saya menderita.

Untuk sadar bahwa orang lain bisa melakukan hal yang paling nista terhadap saya, namun saya bertanggungjawab atas setiap kemarahan, ketakutan, kekhawatiran, harapan, rasa tidak aman, dan banyak hal lain yang timbul dari batin saya sendiri.

Untuk sadar bahwa ketika saya menuntut orang lain untuk berubah menjadi seperti yang saya inginkan, tidak peduli label apa yang saya lekatkan di atasnya, itu bukanlah cinta.

Untuk sadar bahwa saya tidak pernah memiliki kendali atas hidup orang lain. Saya tidak bisa mengubah satu orang pun, dan akhirnya saya tersakiti bukan oleh tindakannya, melainkan oleh pengharapan saya sendiri.

Untuk sadar bahwa setiap pilihan mengandung resiko dan konsekuensi, namun saya tidak perlu mencicil keduanya lebih awal hanya karena saya hidup dalam harapan dan kekhawatiran.

Untuk memahami bahwa cinta memang tidak bersanding dengan harapan dan ketakutan. Ada perbedaan yang sangat besar di antara tiga hal tersebut, sekalipun saya teramat sering mencampurkan ketiganya dan menyebutnya cinta.

Untuk sadar bahwa cinta tidak pernah tumbuh dari masa lalu atau terkubur di masa depan. Ia hanya ada di sini dan sekarang.

Untuk sadar bahwa cinta tidak perlu dicangkangi. Seperti kita tak berusaha mewadahi awan atau mengandangi sinar mentari.


***

Hari ini, ketika saya menuliskan artikel ini, setitik air mata jatuh perlahan.

Untuk rasa syukur karena saya tak lagi perlu menyalahkan orang lain atas apa yang saya alami. Untuk hidup yang telah memberi begitu banyak keajaiban dengan caranya sendiri; yang telah mengizinkan saya untuk mengalaminya, bersentuhan dengannya, dan bertumbuh darinya.

Untuk mereka yang menangis karena suami yang berselingkuh, kekasih yang abusif, pacar yang semena-mena, sahabat yang mengkhianati kepercayaan, anak yang berlaku kurang ajar, orang tua yang tak pernah menunjukkan rasa sayang, dan banyak lagi.

Untuk harapan-harapan yang tak pernah mati dan kekhawatiran yang datang menghantui setiap malam. Bagaimana jika dia kembali berselingkuh. Bagaimana kalau dia sedang bersama wanita lain. Bagaimana kalau dia menyakiti saya lagi. Bagaimana jika dia ternyata belum berubah. Bagaimana jika saya dikhianati lagi. Dan sejuta ‘bagaimana’ lain.

Untuk kekecewaan yang hadir tatkala harapan tidak terpenuhi dan getir yang merampok batin ketika ketakutan benar-benar menjelma nyata.

Untuk mereka yang berjuang keras mencinta dan mempertahankan cinta.

Untuk setiap luka.

Untuk setiap pedih.

Untuk setiap harapan.

Dan ketakutan.


“I’m sorry.”
“Please forgive me.”
“I love you.”
“Thank you.”


Bukan tentang ‘apa’, ‘siapa’, atau ‘mengapa’. Tapi tentang kita.

-----

*Sebuah catatan yang diinspirasi oleh tulisan ini.

19 comments:

-maynot- said...

Rupanya blog baik bagi keseimbangan hormon loe, Jen :)

okke said...

yah, baru mo komen dengan perasaan mengharu biru, begitu liat komennya Maya rusak deh mood entri ini :))

Anyway, one word aja : beautiful :)

mbak dan said...

ya.. dealing with ourselves is the 'thing' :) sometimes it's very hard, and we don't realize it's hard until we walk through it.

it's about me, me, me. but it's not about loving ourselves too much! :D

nice writing hunie....*kiss*

Anonymous said...

jleb..jleb.. daleeemmm =) *four thumbs up*
bener banget kalo harapan bisa (baca: sering) mengecewakan but wise man once said: without hope, life isn't worth living =)

soe the blog walker said...

saya butuh waktu 1 tahun untuk tahu bhwa : saya sakit parah 1#bukan karena dia tidak memilih saya,2#bukan karena dia memilih orang lain. Tapi karena saya BERHARAP dia memilih saya. well...dia tidak mencintai saya (sebesar saya mecintainya) dan itu bukan salah dia, bukan pula salah perempuan itu, apa lagi salah saya! Karena dia berhak penuh untuk cinta pada siapapun, seperti juga SAYA :)

sayapun memohon maaf...
sayapun memaafkan....
sayapun kembali mencintai...
sayapun berterimakasih...

posting yang indah,terima kasih :)

Fenny said...

ah... membuka mata mbak, daripada mengharapkan orang berubah, sadar kalau perasaan kita karena ketakutan dan harapan kita sendiri lebih melegakan.. ^^

Jeng Toet said...

oke banget, mbak..ini memang ttg kita..bukan mereka..

wongiseng said...

Pertama kali baca, nyengir karena kirain: H'ono opo opo ne, ternyata postingnya inspiratif as usual.

willowcase said...

mba jen,saya lagi dalam kondisi yang in between "fear,love, and hope" tersebut. Kapan ya bisa ketemu, untuk sekedar sharing.

winns said...

Thanks buat tulisannya, sungguh menginspirasi. Gbu

Sari said...

Tulisannya menginspirasi saya yang emang lagi butuh membaca tulisan seperti ini :)

trimakasih yaa...

denny said...

idem sama mbak okke.

semangat buat jenjus.

Ragil Cahya Maulana said...

hai, salam kenal!

Almarhum Damai said...

ikhlas kah.?

atitere said...

jenny...
saya seneng bgt tau ada org di Indonesia yg mengadakan Ho'oponopono dr Hawai ini, dan kamu berhasil menyembuhkan diri kamu dengan teknik ini. saya bingung kenapa saya ga bisa2, pdhl semua org yg saya kasitau ttg ini lsg merasakan efeknya. apa saya terlalu berusaha & berharap banyak...?

benhan said...

tepat sekali, kita bertanggung jawab 100% atas penderitaan kita.

Reaksi kita terhadap pengalaman-lah yang membuat kita sedih, marah, senang, dan lain-lain. Butuh 20 tahun bagi seseorang untuk menyadarinya, dan mungkin 50 tahun untuk orang lain, dan mungkin seumur hidup untuk orang lainnya.

Beruntung yang menyadarinya lebih awal. Be Happy :)

indahariani said...

Hai Jen, salam kenal... senang sekali 'menyasarkan diri ke sini'.. beberapa bulan terakhir aku juga sedang menerapkan ho'oponopono... dan betul, aku bisa membayangkan betapa sulitnya...walau pun sejak lama sudah tahu bahwa 99% masalah apa pun yang kita alami adalah karena kita sendiri, dan karenanya kita jadi satu2nya orang yang pantas disalahkan, tetap aja ho'oponopono memberi sensasi yang berbeda... masalahnya, karena aku berambisi sekali memperbaiki hubungan dengan seseorang yang ternyata malah makin memburuk setelah kuho'op... yah, hancur hati dan babak belur rasanya...sampai aku ngobrol dengan seorang teman yang juga mengatakan hal yang persis sama dengan sahabatmu itu: bahwa ini bukan perkara memaafkan orang lain, tapi memeaafkan diri sendiri atas apa pun yang kita alami... dan setelah kembali melakukan ho'op dengan sudut pandang ini, semua sepertinya malah mengarah ke tempat yang semula ingin kutuju... tapi kalau pun tidak, nggak masalah juga...toh kita selalu punya pintu maaf yang bisa kita buka untuk diri sendiri, kan? setidaknya pintu yang selalu siap menerima kita apa adanya, seberantakan apa pun kita ketika datang...thanks for sharing ur experience...I love you, I'm sorry, Please forgive me, Thank you... GBU...

Anonymous said...

salam kenal,

saat kita menghapus file dalam komputer, file tsb akan masuk "recyle bin" alias masih ada di pikiran bawah sadar....

teknik ho'op....jika di kombinasikan dengan Hypno EFT (Emotional Freedom Teknik) bisa membantu menghilangkan emosi negatif lbh efektif....

u/ mencapai ke damaian, kita perlu memaafkan dan menghargai diri kita GBU....

salam,
Indra

Anonymous said...

ijin share ya jenny..

~hitta~