Wednesday, December 23, 2009

Infotainment yang Saya Kenal

Beberapa hari terakhir, infotainment dan situs jejaring pertemanan (Twitter, Facebook) diramaikan oleh pemberitaan mengenai Luna Maya dan status Twitter-nya yang penuh kecaman terhadap infotainment. Para blogger pun ikut bersuara. Ibu ini dan Mbak ini menuliskan artikel dengan judul ‘Luna ... ’ – mengupas kasus tersebut dari berbagai sudut pandang.


Dalam entri ini, saya sengaja tidak berkomentar tentang Luna *ehmm, mungkin iya, tapi sedikiiit banget*. Sejujurnya, saya tidak kaget dengan reaksi yang dimunculkannya. Bagi saya, kemarahan Luna sama sekali tidak berlebihan, kendati dilontarkan dengan ceroboh. Bukan ceroboh dalam arti kurang bijak dalam menghina meluapkan amarah, melainkan ceroboh karena ia melupakan keberadaan monster bermata hijau Undang-undang ITE.


Sebelum entri ini semakin mirip dengan artikel-artikel gosip, mari saya jelaskan bahwa tujuan saya menulis entri ini adalah untuk membagi beberapa peristiwa yang pernah saya alami saat berurusan secara langsung dengan media gosip. Artikel ini pertama kali saya tulis pada akhir tahun 2008. Saat itu, saya memutuskan untuk tidak menyelesaikannya, karena semakin ditulis, kemarahan saya semakin menumpuk. Demi kesehatan jiwa, saya memutuskan untuk menyimpan draft setengah jadi itu dan mempublikasikan tulisan ini sebagai gantinya. Bagaimanapun, insiden Luna dengan infotainment kembali menyulut niat saya untuk membagi cerita ini dengan Anda, yang (barangkali) selama ini terpaksa puas dengan suguhan satu arah dari media gosip.


Kenapa ‘satu arah’? Karena apa yang Anda lihat, dengar dan baca selama ini adalah hasil ramuan media gosip—pencampuran antara fakta, fiksi, skenario, dan narasi yang dirajut dengan apik membentuk ‘informasi faktual’. Sebagai penonton, kita hanya melihat hasil liputan yang sudah jadi. Yang tertangkap oleh indera penglihatan dan pendengaran kita hanya apa yang tampak di layar televisi dan tabloid. Kita tidak pernah betul-betul tahu apa yang sesungguhnya terjadi ketika kamera berhenti merekam, ketika halaman terakhir selesai kita baca, ketika proses penyuntingan berlangsung.


Saya bercerita bukan dari sudut pandang seorang selebriti. Bukan juga dari sudut pandang media. Saya hanya orang biasa yang—kebetulan—bekerja dengan figur publik dan saya tidak memihak siapa-siapa. Semoga apa yang saya ceritakan di sini bisa memberikan perspektif segar untuk kita semua agar lebih bijak dalam menyikapi pemberitaan media gosip.


1.
Pertengahan November 2008, tidak lama setelah Reza dan Dewi melangsungkan pernikahan di Australia, mereka kembali ke Jakarta dan beristirahat di rumah selama beberapa hari. Saya belum bertemu dengan mereka berdua dan komunikasi sepenuhnya kami lakukan melalui telepon dan SMS. Kami belum sempat bertukar cerita mengenai pernikahan yang baru saja berlangsung, dan sangat sedikit yang saya ketahui tentang pernikahan tersebut.


Malam itu, ponsel saya tak henti-hentinya berdering. Pukul sepuluh malam, seorang pekerja infotainment dari program ‘S’ meminta saya untuk bersedia diwawancarai saat itu juga.


“Posisi Mbak di mana sekarang? Kami sudah siap kamera dan peralatan, Mbak tinggal sebut Mbak ada di mana.” Ketika saya menjelaskan bahwa saya tidak bisa menyanggupi permintaan tersebut, mereka mendesak, “Kami butuh sekarang karena liputannya mau ditayangkan besok pagi. Nggak bisa ditunda lagi. Mbak cuma perlu mengonfirmasi apakah betul Reza dan Dewi sudah menikah.”


Saya menjawab, “Kalau hanya butuh konfirmasi, saya bisa berikan sekarang tanpa perlu pengambilan gambar. Lagipula ini sudah malam.”


Namun mereka bersikeras mengambil gambar saya. Saya pun menolak dan memutuskan sambungan telepon. Ponsel saya kembali berdering tanpa henti. Akhirnya saya menegaskan bahwa saya HANYA bersedia memberi konfirmasi via telepon, tanpa pengambilan gambar. Pertanyaan yang akan saya jawab pun hanya pertanyaan mengenai benar atau tidaknya Reza dan Dewi melangsungkan pernikahan. Sejurus kemudian, sambungan telepon kembali terputus—tanpa ada kepastian dari pihak infotainment.


Beberapa menit setelahnya, ponsel saya kembali berdering, namun yang berbicara di seberang sana adalah orang yang berbeda. Suaranya halus, tutur katanya sopan dan terjaga; sementara orang yang sebelumnya berbicara dengan nada mendesak dan memaksa. Mendadak, saya merasa ada yang tidak beres, namun tidak tahu apa.


Pertanyaan pertama yang diajukan adalah benar atau tidaknya Reza dan Dewi menikah pada tanggal 11 November. Saya mengiyakan pertanyaan itu.


Pertanyaan kedua adalah apakah pernikahan tersebut memang berlangsung di Australia. Saya kembali mengiyakan, namun entah bagaimana, saya merasa wawancara ini direkam tanpa seizin saya, dan pertanyaan-pertanyaan itu tidak akan berhenti sampai sebatas ‘memberi konfirmasi’. Saya pun berpura-pura kehilangan sinyal dan memutuskan sambungan telepon.


Esok paginya, wawancara tersebut ditayangkan di ‘S’. Wawancara itu memang direkam tanpa seizin saya. Nama saya tertulis besar-besar, dan karena mereka tidak berhasil mendapatkan gambar saya, yang tampak di layar hanya sebuah pesawat telepon yang memperdengarkan wawancara tersebut.


Setelah dua pertanyaan pertama (berikut jawabannya) diperdengarkan, pertanyaan ketiga, keempat dan seterusnya pun bermunculan. Saya terperanjat karena orang yang menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut bukan saya. Suara tersebut bukan suara saya. Saya tidak tahu siapa yang meneruskan wawancara tersebut. ‘Jenny’ menjelaskan bahwa pernikahan tersebut berlangsung di Sydney, di rumah paman Reza, dan seterusnya. Saya menyimak semuanya sambil terbengong-bengong, karena saya sendiri TIDAK TAHU di kota mana Dewi dan Reza menikah, di rumah siapa, dan dihadiri siapa.


2.
Peristiwa berikutnya terjadi ketika Dewi menyanyi di sebuah stasiun televisi dalam program yang ditayangkan secara live. Dewi dijadwalkan untuk menyanyikan dua lagu. Setelah lagu pertama selesai dan jeda iklan tiba, kami kembali ke backstage karena Dewi perlu merapikan rambutnya. Di tengah jalan, kami ditemui beberapa orang berseragam hitam yang meminta kesempatan untuk wawancara. Di belakang mereka, seorang juru kamera mengambil gambar kami tanpa izin.


Sambil tersenyum Reza dan Dewi menolak permintaan tersebut. Ketika mereka mendesak, Reza menjelaskan bahwa mereka tidak bersedia diwawancarai dan Dewi harus merapikan riasan wajah dan rambutnya di backstage.


Ketika kami kembali ke panggung, si juru kamera membuntuti kami. Ia mengambil gambar dari jarak yang sangat dekat. Kemana pun Reza dan Dewi melangkah, kamera ikut bergerak. Reza mengulurkan selembar tisu. Dewi menghapus keringatnya. Kami berbincang-bincang. Kami bergurau. Kami tertawa. Semuanya diabadikan dari jarak sangat dekat, kurang dari tigapuluh sentimeter.


Setelah beberapa menit, Reza yang merasa terganggu meminta juru kamera itu mengambil gambar dari jarak yang lebih jauh. Ia pun melipir dan duduk bersama rekan-rekannya, sekitar empat meter dari tempat kami berdiri.


Ketika Dewi selesai menyanyi dan kembali ke backstage, sejumlah pekerja infotainment merubung dan mencoba menerobos masuk ke backstage—area yang seharusnya bersih dari media. Manajer Dewi dan beberapa staff dari stasiun televisi yang bersangkutan menghalau mereka, namun satu orang berhasil masuk dan menempatkan kameranya tepat di depan ruangan kecil tempat kami menunggu. Setiap kali kami memandang melalui celah pintu, terlihat mikrofon dan kamera yang bergeming dengan lensa terbuka. Reza pun menelepon supir untuk menjemput kami agar kami bisa langsung naik ke mobil sekeluarnya dari backstage.


Ketika kami keluar dari backstage, sejumlah pekerja infotainment—lengkap dengan mikrofon dan kamera masing-masing—langsung memburu kami. Mereka menjajari langkah kami seraya berusaha menempatkan mikrofon sedekat mungkin dengan kami. Seorang wartawan bahkan menempelkan mikrofonnya di punggung Dewi. Seorang lagi menempatkan mikrofonnya di lengan kiri saya. Saya melirik cepat ke atas, sebuah mikrofon tepat berada di atas kepala saya. Seorang juru kamera mengambil gambar sambil berjalan mundur di depan Reza.


Sambil menjajari kami, mereka berteriak-teriak. Sebagian mengajukan pertanyaan, sebagian minta agar kami berhenti, sebagian lagi marah karena kami terus berjalan secepat mungkin. Saya berusaha memusatkan perhatian pada punggung Dewi yang berada tepat di depan saya. Tidak mudah. Seseorang nekat menyelinap di celah sempit antara saya dan Dewi. Saya mendorongnya dan menggunakan lengan kiri saya sebagai tameng untuk menciptakan jarak antara mereka, Dewi, dan diri saya sendiri.


Ketika akhirnya kami tiba di mobil, mereka merangsek maju. Reza mencoba menghindar dari seorang juru kamera yang berdiri terlalu dekat dan menutupi lensanya dengan telapak tangan. Ia membuka pintu agar Dewi bisa masuk lebih dulu ke dalam mobil. Saya berusaha membuka pintu depan dan gagal, karena seorang juru kamera bertubuh besar menghalangi pintu dengan badannya sambil terus menyorotkan kamera.


“Permisi, Mas,” tegur saya sedikit gugup. Teriakan-teriakan dari belakang kami semakin keras dan bernada tidak sabar. Sang juru kamera bergeming. Saya menarik handel lebih keras. Pintu terbuka sedikit. Saya merangsek maju dan akhirnya ia mengalah—bergerak ke pinggir sambil tetap menyorotkan kamera, mencoba mengambil gambar Reza dan Dewi yang sudah duduk di kursi belakang.


Kami telah aman berada dalam mobil, namun seruan-seruan di luar makin menjadi. Beberapa dari mereka tampak gusar. Seorang juru kamera berteriak, “WOY! GAK BISA BEGITU DONG! LU KAN ARTIS!” Seolah tak cukup, seruan itu diulangnya berkali-kali. “EH, LU ITU ARTIS! LU ITU ARTIS!!” Demikian, terus-menerus. Sebagai aksi penutup, ia mengakhirinya dengan memukul mobil dengan kamera yang dibawanya.


Mobil melaju meninggalkan tempat itu. Saya mengira mereka akan berhenti ketika mobil mulai berjalan, namun teriakan para pekerja infotainment itu masih terdengar hingga belasan meter jauhnya.


Esoknya, infotainment beramai-ramai mempublikasikan peristiwa itu dengan berbagai julukan yang dialamatkan kepada Reza dan Dewi. Arogan, tidak etis, angkuh, kasar, temperamental, dan sebagainya. Sebuah situs media gosip bahkan menyatakan tindakan Reza menutup lensa kamera sebagai kemarahan tanpa sebab, dan terbenturnya kamera di mobil adalah perbuatan Reza—bukan ulah juru kamera yang dengan sengaja memukulkannya.



3.
Beberapa minggu berselang, Dewi menyanyi di stasiun televisi lain. Tidak lama setelah kami memasuki ruang tunggu artis, wartawan infotainment dan juru kamera menghampiri kami dan minta diberikan waktu untuk wawancara tentang album dan buku terbaru Dewi (Rectoverso). Dewi pun menyetujui dengan catatan pertanyaan yang diajukan HANYA seputar album dan buku—bukan kehidupan pribadi.


Setelah selesai dirias, Dewi keluar dari ruang tunggu untuk diwawancara. Wawancara berlangsung kurang-lebih duapuluh menit. Pertanyaan-pertanyaan yang diajukan berkisar tentang proses penciptaan lagu, penulisan cerpen, serta proses produksi Rectoverso secara keseluruhan. Memasuki lima menit terakhir, sang wartawan bertanya, “Dari 11 lagu yang ada di album ini, adakah yang Dewi buat untuk orang terdekat?”


Dengan halus, wawancara pun bergulir memasuki ranah personal Dewi. Kehidupan setelah pernikahan, rencana ke depan, dan si kecil Keenan pun turut dikulik. Esoknya, wawancara tersebut ditayangkan di stasiun televisi yang sama. Namun wawancara mengenai proses pembuatan album dan buku Dewi tidak ditayangkan. Bagian yang ditayangkan dimulai dari pertanyaan yang saya tuliskan di atas, serta pertanyaan-pertanyaan pribadi yang tidak ada hubungannya dengan pekerjaan atau album terbaru Dewi. Wawancara asli sepanjang duapuluh menit disunat menjadi lima menit dengan topik yang berkebalikan dengan apa yang telah disepakati Dewi dan pekerja infotainment sebelumnya.


***


Semua yang saya ceritakan di atas tidak dapat Anda temukan di layar kaca maupun di tabloid yang Anda baca. Hanya orang-orang yang terlibat dan berada langsung di lokasi yang tahu apa yang sebenarnya terjadi—apa yang berada di balik pemberitaan media gosip. Sayangnya, tidak seperti gosip dan skandal yang memperoleh tempat begitu luas di ranah hiburan tanah air, kenyataan yang faktual seringkali tidak mendapat kesempatan untuk bersuara. Itu sebabnya saya memutuskan untuk membaginya di sini.


Saat ini, saya tidak lagi menaruh perhatian secara khusus pada pemberitaan media gosip. Sesekali saya menyempatkan diri untuk menonton, namun saya tidak pernah menanggapinya dengan serius. Bukan karena saya tidak peduli dengan apa yang sedang ramai dibicarakan orang, bukan pula karena saya tidak mau tahu apa yang sedang berlangsung di ranah hiburan, namun karena saya paham apa yang sesungguhnya terjadi di balik pemberitaan penuh sensasi itu—secuil fakta yang dipelintir di sana-sini dan diramu sedemikian rupa dengan banyak bumbu.


Jika ada pelajaran yang saya tarik dari pengalaman di atas, maka itu adalah bagaimana menyikapi begitu banyak pilihan yang disodorkan di tengah kebebasan yang kita miliki. Pada akhirnya, keputusan memang berada di tangan kita. Sejauh remote control yang kita genggam, dan sejauh akal sehat yang bersemayam di balik tempurung kepala ini.

-----
*Gambar dipinjam dari http://gettyimages.com

21 comments:

Penikmat Buku said...

wah, informasi yang berharga banget mbk, terutama buat orang yang kecanduan gosip

tazz said...

membaca postingan ini,serasa berada ditempat kejadian..bikin emosi..kadang2 gw suka ketawa sendiri..wartawan2 gosip itu suka menanyakan pertanyaan2 bodoh..ada berapa lagu di album?..padahal baru banget launching album n lagi promosi..udah ditanyain, kapan bikin album ke 2 atau ke 3 nya lagi??..boooo...plisss dah....udah ah takut kena UU ITE.... :-P

-maynot- said...

Gw protes! Kenapa gw loe panggil "Ibu"?? Gw kan masih muda... HAHAHAHAHAHAHA....

-maynot- said...

Sekarang gw komentar yang proper:

Kutip:
"Setelah dua pertanyaan pertama (berikut jawabannya) diperdengarkan, pertanyaan ketiga, keempat dan seterusnya pun bermunculan. Saya terperanjat karena orang yang menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut bukan saya. Suara tersebut bukan suara saya. Saya tidak tahu siapa yang meneruskan wawancara tersebut"

Di dunia riset, manipulasi data adalah DOSA BESAR. Dalam bidang hukum, perjury (alias kesaksian palsu) adalah DOSA BESAR. Gw nggak tahu apa istilahnya dalam jurnalisme, tetapi gw yakin pemalsuan seperti ini adalah DOSA BESAR juga :)

... dan, after committed such a cardinal sin, they still have the gut to boast around about how noble they are? PWI juga harusnya malu deh mengakui mereka sebagai anggota ;)

mumu said...

waktu gue masih liputan di lapangan untuk detikhot, tayangan infotainment belum sebanyak sekarang, jadi jarang jg ketemu atau liputan bareng2 ama pekerja infotainment. jadi ya gak sempet nyaksiin kejadian aneh2 kayak gitu. ya, menurut gue yg wartawan "biasa" (baca: "beneran"), tingkat neriakin narasumber dgn "hoi, lu kan artis" itu aneh banget dan kami, wartawan biasa, tidak pernah melakukannya. yg saya alami dulu, artis dan wartawan itu kayak temen, hubungannya hangat, saling sapa, saling menghargai, sesekali saling mencandai.

kutubusuk said...

fabricating stories, manufacturing consent, lying (in masses) to the masses... all in the name of money..

mbok ya para pekerja infotaiment agar bisa menghargai otak sendiri gitu loh. sayang tuh otakmu dan potensial manfaat dari jam tayang disia-siakan dengan opini buruk (dan kadang fitnah)

and yes, i sympathize deeeply (and also agree) with LM's quote 'may you all burn in hell'

makasih postingannya, mbak jenny..

Brian Arfi said...

manteb postingnya. smeoga menjadi pelajaran buat para bedebah yang menjadikan uang itu sebagai tuhan :)

Wiyono said...

sip2 ok ok ok.. memoar singkat yang sangat2 menarik. salut deh! lanjutkan! hehehehhe...

Jangan lupa smua, gabung dengan 80ribu lebih member Group "Dukung Luna Maya Lawan Arogansi Infotainment"
http://www.facebook.com/group.php?gid=203063308037

Thx.

Anonymous said...

Hebat euy postingannya.... tapi menurut aku sih wartawan yang kayak gitu pasti lagi stress karena tuntutan pekerjaannya yang memang di wajibkan berbuat jahiliah kayak gitu hahahahha... kasian deh lo wartawan!!! cari tempat kerja yang berkelas doong sayang skill lo kalo kerja di infotainment yang murahan

Brokoli sehat said...

To anonymous

Wartawan yang stress? Saya pun pernah jadi pekerja pers. Bertugas di gedung dewan, mewawancarai para pejabat tinggi, beberapa diantaranya sedang berkasus. Dan jangan tanya bagaimana susahnya mendapatkan keterangan dari mereka, tapi tidak sedikitpun saya dan wartawan yang lain ketika itu meneriaki mereka, atau merangsek maju dengan peralatan liputan kami lantas berlaku tidak pantas lalu mengganggu nara sumber dan melanggar privacy mereka. Jadi ini bukan soal stres atau tidak. Saya pikir memang ada budaya kerja yang berbeda antara wartawan dengan para PENGGIAT INFOTAINMENT

Mama Fa said...

Terlalu banyak kecaman yg sekarang justru balik ke sang infotainer (lha?), semoga bisa introspeksi diri..

Yusnita Febriana said...

sepertinya tayangan infotainment perlu di kurangi.. setidaknya tak perlu tayang setiap hari. Speerti awal2 reformasi cukup seminggu 2-3 kali saja. dengan begitu berita artispun tidak hanya asal aja.

btw terimakasih sharenya mbak

ineayal said...

Cari penyakit lo jeng

the.wayfarer said...

menarik mbak.

anda mengkonfirmasi sebagian hal yang pernah saya lihat dan sebagian hal yang saya cuma bayangkan selama ini dari cerita dan selentingan.

cuma mengutarakan opini lebih lanjut dari sekian banyak hal yang ingin saya ungkapkan adalah hal berbahaya karena "kekerdilan" beberapa orang.

semoga ada regulasi baru dari kementerian yang terkait soal industri infotainment. ditunggu.

okke said...

ya ampun, infotainment itu emang acara paling penting sedunia gwela. Gimana enggak, kehidupan arteys emang sangat menentukan masa depan bangsa dan negara, jadi kudu dipikirin, diurusin dan dibahas. Bahkan celana dalem yang mereka pake, liburan ke mana mereka, PENTING! Lupakanlah anak-anak yang susah makan,susah sekolah, bencana alam etc etc...

dudududu.....

titiw said...

Gokil!! ngeselin abis nih infotemen. udah gitu si reza istilahnya dibilang "Ahli holistik itu berbuat sesuatu yg kontradiktif dari apa yg ia praktekkan sehari2 dgn menutup lensa kamera".. Ye.. lo aje yang annoyiiing!!! stupid tingkat tinggi! Anyway keren tulisannya jjjeeeen!! Harus ada begini ini nih biar publik gak terus menerus dibodohi dengan komunikasi yang dilakukan secara 1 arah ituu!

maya sitorus said...

sekarang ini acara infotainment emang menjamur banget, di pindahkan channel ke tipi manapun pasti ada acara gosipnya kecuali m*tr* tv..

terkadang kita hapal tentang gosip ttg artis A, B ataupun C,,udah kayak pelajaran sejarah aja, kalo ada yang bertanya pasti kita bisa jawab,,,selengkap2nya

terkadang jadi gemes juga, jika wartawan infotainment bilang artis ga bisa tenar tanpa wartawan,,,mohon dilihat konteks awalnya simbiose mutualisme seperti apa yang diharapkan..

dian sastro ajah jarang disorot infotainment tetep bisa ngetop kok dan bisa idup,,,

jadi mungkin, lebih baik infotainment yang dihadirkan batasannya bisa lebih jelas, jika memang pengen menampilkan sisi kehidupan pribadi sang artis, mending sisi kehidupan pribadi yang berkaitan dengan profesinya, bagaimana dia mencapai prestasi prestasi keartisannya..gitu jeng menurutku,,hihihi,,kalo ada yang kurang berkenan maapkan,,,

hehehe

Anonymous said...

wah tulisan bagus ....
gue selama ini cuma dapat cerita dari temen gue kenapa dia ngehindari infotaiment.....
gue pikir dia emang males diwawancara atau apa.. tapi dipikir-pikir emang ga enak juga.
bagian diteriak-teriakin "hey elu kan artis" membuat gue berpikir.
so? klo dia artis kenapa? apa ada perjanjian gitu kalo jadi artis harus ngelayani wawancara kalian?
menyebalkan!

Anonymous said...

oh shit!!...

untung g gaK LAMA kerja magang di salah satu tv swasta yang ad infotainmentnya juga,,,
kalo terlalu lama jangan2 g juga buta seperti wartawan yang diceritakan diatas.

makin lama emang infotaiment makin menyebalkan!

hanya seseorang said...

...Tidak lama setelah kami memasuki ruang tunggu artis, wartawan infotainment dan juru kamera menghampiri kami...

saya agak terganggu dengan penyebutan wartawan infotainment..pekerja--seperti banyak mba JJ gunakan, saya rasa lebih tepat digunakan.

salam,

DR

aura said...

oh begitu to ceritanya

watch hellcats
watch jersey shore episode
watch vampire diaries online
askep
gendowor